A Plague Tale: Innocence Review – Of Rats And Children

Salah satu adegan paling mengerikan dalam A Plague Tale: Innocence adalah wabah eponymous, yang diwujudkan dalam bentuk tikus terkutuk. Hama ini memiliki kehadiran yang jahat dan tidak menyenangkan di dunia lain, pekikan dan cakaran mereka yang tak henti-hentinya di trotoar batu dan di atas tumpukan mayat membuat hiruk pikuk yang mengerikan. Seperti lumpur limbah, makhluk-makhluk ini keluar dari celah-celah ke arah korbannya tanpa disadari, membinasakan mereka hingga tinggal kulit dan tulang. Ini adalah pemandangan yang sangat aneh dan mengerikan yang akan tetap diingat Anda beberapa jam kemudian.

Tetapi meskipun tikus selalu hadir di Innocence, mereka hanya berfungsi sebagai latar untuk momen yang lebih pedih, menampilkan dua karakter yang akan Anda habiskan sebagian besar waktu Anda bersama: Amicia dan Hugo de Rune, sepasang saudara kandung. yang tiba-tiba didorong ke dalam medan perang dan wabah penyakit ini. Diatur di tengah-tengah Perang Seratus Tahun selama Abad Pertengahan, kenyamanan yang dulu dikenal saudara kandung sebagai anak-anak dari keluarga bangsawan Prancis telah dihancurkan dengan kejam. Kematian Hitam, juga, telah menimbulkan teror di negara itu, dengan sebagian besar penduduk Prancis mati karena wabah atau dimakan tikus. Yang memperburuk ini adalah Inkuisisi, sekelompok ksatria fanatik yang ingin mendapatkan keturunan terakhir de Rune. Dikelilingi dengan kolam lumpur dari tikus kotor, dan dengan ksatria pembunuh yang memburu mereka di setiap kesempatan, duo ini perlu mengumpulkan kecerdasan mereka, bersandar pada cara yang lebih sembunyi-sembunyi untuk melarikan diri dari kekacauan ini, untuk selengkapnya di 1Suara. Tetapi Anda tidak hanya harus melewati hiruk-pikuk sebagai remaja Amicia, Anda juga harus merawat Hugo yang berusia lima tahun; dia panik dan berteriak untuk Amicia ketika dia pergi terlalu jauh darinya seperti yang mungkin dilakukan oleh anak kecil mana pun ketika dikelilingi oleh racun kematian dan pembusukan yang tiada henti.

Pengaturan ini memang memberi Innocence tampilan misi pengawalan yang rumit, tetapi untungnya, gim ini tahu cara menumbangkan kebosanan yang begitu khas dari gim semacam itu. Sebagian besar disebabkan oleh kepolosan manusia. Terlepas dari kebutuhan dan kenaifannya, Hugo mudah untuk ditumbuhkan. Keajaiban kekanak-kanakannya menembus kemalangan keadaan mereka, memungkinkan dia dan membantu Amicia untuk menghargai keindahan bahkan di saat-saat paling suram. Dalam satu adegan, dia dengan cepat pergi ke dermaga terdekat, terpesona oleh pemandangan gelembung dari katak di danau. Bahkan isyarat kecil darinya, seperti memetik bunga simbol keuletan di saat-saat sulit seperti itu untuk menempatkannya dengan lembut di antara kepangan Amicia, menangkap kehangatan hubungan mereka. Saat-saat seperti itu sungguh manis yang menyayat hati, dan Anda akan berbagi keterikatan Amicia yang tumbuh dengan Hugo; persahabatannya bahkan sangat dirindukan ketika dia harus dipasangkan dengan karakter lain yang Anda temui di sepanjang jalan. Pada tingkat mekanis, ini juga membantu bahwa kecerdasan buatan di belakang karakter tidak terlalu logis, setidaknya sebagian besar waktu. Hugo biasanya bukan orang yang mengejar kupu-kupu di tengah kesulitan, tetapi gim ini masih memiliki momen di mana seorang teman mungkin secara tidak sengaja melakukan penyelaman kamikaze ke dalam kolam tikus yang gemetar. Untungnya, kesalahan ini jarang terjadi. tetapi gim ini masih memiliki momen di mana teman mungkin secara tidak sengaja melakukan penyelaman kamikaze ke dalam kumpulan tikus yang gemetar. Untungnya, kesalahan ini jarang terjadi. tetapi gim ini masih memiliki momen-momen di mana seorang rekan mungkin secara tidak sengaja melakukan penyelaman kamikaze ke dalam kumpulan tikus yang gemetar. Untungnya, kesalahan ini jarang terjadi.

Dengan kelangsungan hidup menjadi inti tematik permainan, Innocence, pada intinya, adalah serangkaian teka-teki bertahan hidup; Anda harus menghindari koloni tikus yang rakus, serta menghindari ksatria Inkuisisi. Hewan pengerat takut akan cahaya dan akan menghilang hanya karena keberadaannya kelemahan yang dapat Anda manfaatkan untuk melintasi medan perang dan kota yang dilanda kematian. Namun kunci untuk bertahan hidup juga kewaspadaan; berkeliaran terlalu dekat dengan tikus, dan mereka akan mencoba melahap Anda, mencakar pinggiran cahaya saat gigi mereka bergemeletuk dengan rasa lapar yang tak terpuaskan. Dan ketika beberapa hewan pengerat yang tersesat berhasil menempel pada Anda, Amicia bisa tenggelam dalam pusaran hama, karena mereka dengan ganas dan ribut menggerogotinya. Beberapa adegan dalam video game berhasil menjadi seseram ini, meningkatkan atmosfer keputusasaan dan bahaya dalam game.

Apa yang kurang mengesankan, bagaimanapun, adalah anggota Inkuisisi. Sebagai anak-anak, Amicia dan Hugo tidak akan bertahan dalam sebagian besar konfrontasi langsung dengan orang-orang brengsek lapis baja ini, yang terlalu bersemangat untuk mengayunkan tongkat dan pedang mereka setelah menemukan mereka. Beruntung bagi saudara de Rune, para kesatria juga sebodoh batu; Orang barbar ini mudah teralihkan oleh suara keras atau gerakan tiba-tiba, seperti dengan menghancurkan panci di dekat kaki mereka atau melemparkan batu ke arah peti terdekat yang penuh baju besi. Setelah menatap objek yang menyinggung selama satu menit, kesatria itu akan menggumamkan varian “Tebak itu hanya imajinasiku” kalimat paling usang dan klasik yang digunakan oleh NPC yang sangat bodoh dalam permainan siluman dan kembali ke pos mereka, sepenuhnya bingung dengan suaranya. Dalam kejanggalan lain yang jauh lebih mengerikan, kesatria lain, sementara melongo melihat tikus yang menelanjangi temannya, akan mengomel tentang tidak ada gunanya mencari pembunuhnya, karena mereka pasti sudah jauh sekarang. Dia kemudian kembali ke patroli terprogramnya, punggungnya berbalik melawan arus hewan pengerat gila. Untuk game yang penceritaannya sangat bergantung pada atmosfer ketakutan dan ketakutannya, kejadian tidak logis seperti itu benar-benar merusak suasana hati.

Meskipun demikian, teka-teki gim ini akhirnya mengalami kesulitan di bab-bab selanjutnya, yang membuat pertempuran dan konfrontasi tidak dapat dihindari pada titik-titik tertentu. Sama bodohnya dengan para ksatria, mereka sebagian besar masih mengenakan baju besi dan persenjataan yang berat dan dapat membuat musuh yang menghancurkan. Untuk mengimbangi kurangnya kekuatan kasarnya, Amicia dapat memodifikasi dan menambah ketapel dan amunisinya yang terpercaya dengan bahan yang tepat dan sedikit alkimia dasar, mengubah alat sederhana itu menjadi senjata yang mematikan dan serbaguna. Hugo juga bukan pendamping pasif; mencapai tempat-tempat yang sempit dan sulit diakses adalah keahliannya, dan dia cukup berani untuk merangkak melalui celah yang lebih kecil di dinding sendirian untuk membuka jalan baru untuk Amicia asalkan pantai dibersihkan. Karakter lain, seperti alkemis muda berbakat bernama Lucas dan sepasang pencuri yatim piatu bernama Mellie dan Arthur,

Adegan kesedihan dan tragedi menandai dunia Innocence yang kelam dan menarik, diikat bersama dengan narasi yang benar-benar mengharukan tanpa menggunakan fetish pada penderitaan anak-anak. Terlepas dari situasi mereka yang menantang, saudara kandung puas dengan sedikit bantuan yang mereka dapatkan, didukung oleh akal Amicia yang luar biasa, untuk bertahan dari kekacauan yang menghancurkan ini. Gim ini juga memperbesar dampak bencana Black Death melalui lensa horor kosmik, memunculkan atmosfer menakutkan dari kisah-kisah mengerikan HP Lovecraft; tikus-tikus yang merayap, apakah mereka sedang berlarian di kegelapan lembap di bawah kota atau tertinggal di sekitar mayat yang setengah dimakan, tidak pernah gagal untuk membuat bingung. Di sisi lain, karakter jahatnya hampir satu dimensi yang menyakitkan, dengan liku-liku yang dapat diprediksi dalam plot.

Disamping penggambaran wabah dan tikus yang sangat mengerikan, Innocence pada akhirnya adalah kisah emosional tentang ketahanan terhadap peluang yang mengerikan. Judul game ini adalah anggukan yang jelas atas hilangnya kepolosan wajah para pemeran muda menawan sepanjang perjalanan mereka. Tapi lebih dari itu, ini juga berbicara tentang kedalaman kerusakan manusia dan biaya hidup yang menyakitkan di tengah perang. Terlepas dari kengerian yang tak henti-hentinya di awal Innocence, permainan kadang-kadang membiarkan sekilas harapan. Salah satu momen favorit saya adalah ketika Amicia melihat bunga liar lain dalam perjalanan sendirian melintasi kota, terletak di antara sarang tikus yang membusuk. Tanpa saudara laki-lakinya, dia mengambilnya, dan meletakkannya dengan hati-hati di rambutnya sendiri pengingat pribadi untuk terus berjalan dengan susah payah di tengah kesulitan, dan bukti kekuatan dan keuletannya yang semakin meningkat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *