Mengapa Anda Harus Membatasi Penggunaan Teknologi Harian Anda

Coronavirus Australia: Apple, Google technology a safer bet for Canberra's COVID-19 app

Kecanduan teknologi merajalela, tetapi tidak seperti kecanduan lainnya — seperti alkohol atau rokok — banyak orang perlu menggunakan teknologi setiap hari. Ini mungkin merupakan persyaratan pekerjaan mereka yang mengharuskan untuk terus mengetahui Kumpulan Berita Teknologi dan Gadget Terbaru, atau mungkin masalah keamanan (seperti memastikan setiap orang dalam keluarga memiliki ponsel cerdas jika terjadi keadaan darurat). Artinya, mengelola penggunaan teknologi adalah kuncinya karena tidak bisa dihindari.

Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa peningkatan penggunaan digital memengaruhi kesehatan mental Anda . Telah terbukti bahwa semakin banyak waktu yang Anda habiskan di media sosial, semakin Anda menjadi depresi. Kedengarannya berlawanan dengan intuisi, tetapi ketika Anda terus-menerus dibombardir dengan model Instagram-perfect yang difilter dan hanya hal-hal penting dari kehidupan teman Anda, cukup mudah untuk mulai meragukan diri sendiri.

Membatasi penggunaan teknologi harian Anda adalah tujuan yang dapat dilakukan oleh hampir semua orang. Ini bisa menjadi resolusi Tahun Baru, dan (lucunya) ada banyak aplikasi untuk membantu Anda. Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda harus memikirkan untuk meminimalkan seberapa banyak teknologi yang Anda gunakan.

  1. Beberapa penelitian telah mengaitkan penggunaan media sosial yang tinggi dengan narsisme (yang merupakan gangguan yang dipelajari). Tidak ada yang terlahir sebagai narsisis, tetapi bisa berkembang tergantung pada faktor lingkungan. Ini tidak mengherankan. Narsisme juga bisa tidak dipelajari, tetapi itu membutuhkan pembongkaran faktor-faktor yang mendorongnya. Dengan meminimalkan penggunaan media sosial, Anda mungkin dapat mengatasi penyebab narsisme serta sejumlah gangguan mental lainnya.
  2. Penelitian telah menunjukkan bahwa penggunaan media sosial juga terkait dengan kesepian . Salah satu penelitian yang paling mengejutkan menunjukkan bahwa semakin lama seseorang menghabiskan waktu di media sosial, semakin kesepian mereka. Ini menunjukkan bahwa media “sosial” tidak semasyarakat yang kita kira. Itu tidak dapat menggantikan interaksi kehidupan nyata, meskipun manusia mencoba menggunakannya hanya untuk tujuan itu.
  3. Teknologi dapat menyebabkan carpal tunnel syndrome. Sindrom terowongan karpal semakin menjadi penyebab klaim kompensasi pekerja. Itu terjadi ketika saraf dikompresi di terowongan karpal (pergelangan tangan). Hal ini dapat disebabkan oleh hampir semua cedera stres yang berulang, termasuk bekerja pada keyboard. Ini juga relatif mudah untuk diperbaiki, tetapi hanya jika Anda mengubah penyebabnya. Ini dapat dilakukan dengan ergonomis dan cukup mengetik lebih sedikit (jika penyebabnya adalah mengetik). Jika tidak ditangani, dapat menyebabkan kerusakan saraf permanen dan menyakitkan.
  4. Mengirim pesan jempol sekarang menjadi sesuatu. Seperti sindrom terowongan karpal, penggunaan ibu jari secara berlebihan dapat menyebabkan nyeri dan mati rasa. Ini bukan masalah besar jika ditangani — sekali lagi dengan ergonomi dan mengurangi penggunaan. Anda mungkin telah memperhatikan rasa sakit di ibu jari Anda jika Anda mengirim pesan secara teratur, dan ini adalah keluhan umum di antara mereka yang menghabiskan banyak waktu di ponsel cerdas mereka. Tidak banyak penyesuaian ergonomis yang dapat dilakukan dengan ibu jari dibandingkan dengan pergelangan tangan, jadi lebih sedikit penggunaan teknologi yang menjadi kuncinya.
  5. Ketegangan mata telah dikaitkan dengan penggunaan teknologi yang berlebihan. Meskipun beberapa alat dimaksudkan untuk membantu mengatasi ketegangan mata, seperti kaca mata dan layar khusus, hasilnya agak tidak meyakinkan. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mengurangi penggunaan dan sering-seringlah beristirahat.
  6. Teknologi bisa menghalangi hubungan. Siapa pun yang menghabiskan makan malam dengan seseorang di telepon mereka tahu betapa menyebalkannya itu. Mayoritas manusia tidak bisa melakukan banyak tugas. Sebaliknya, mereka mencoba (dengan buruk) untuk dengan cepat beralih antar tugas. Hal ini dapat menyebabkan pertengkaran dan akhirnya putusnya hubungan. Cobalah istirahat dari layar dan luangkan waktu berkualitas.
  7. Orang dewasa mencontohkan perilaku yang buruk. “Lakukan apa yang saya katakan, bukan seperti yang saya lakukan” adalah strategi yang pasti akan gagal. Jika Anda memiliki anak yang mencari bimbingan dari Anda, ingatlah bahwa Anda mencontohkan perilaku yang akan mereka ikuti. Jika Anda tidak ingin anak-anak dalam hidup Anda terpaku pada layar mereka, Anda juga perlu berkomitmen pada zona bebas teknologi.
  8. Waktu layar mengganggu tidur. Kebersihan tidur yang baik selalu mencakup tidak duduk di depan layar setidaknya dua jam sebelum waktu tidur. Ini melengkapi setiap kebiasaan baik lainnya termasuk tidur di ruangan gelap dan tidak ada teknologi yang terlihat. Cahaya biru terkenal mengganggu tidur, dan cahaya biru ada di hampir setiap teknologi. Tidur yang nyenyak juga terkait dengan kesehatan dalam setiap kapasitas lainnya, dan orang Amerika kelelahan kronis. Jika Anda ingin meningkatkan setiap aspek kehidupan dan kesehatan Anda, mulailah dengan tidur. Jika tampaknya tidak mungkin untuk menghindari layar dua jam sebelum waktu tidur, Anda mungkin ingin mempertimbangkan apakah Anda memiliki kecanduan teknologi.

Tidak mungkin bagi kebanyakan orang barat untuk menghindari teknologi sepenuhnya bahkan untuk satu hari. Bersikaplah realistis dalam tujuan Anda dan mulailah menyapih diri Anda perlahan-lahan. Bertujuan untuk mengurangi teknologi, bukan menghindarinya sepenuhnya. Tentukan beberapa area masalah Anda dan atasi satu per satu. Pengkondisian kognitif dapat sangat membantu dengan menyadari seberapa sering Anda menggunakan teknologi dan mengapa. Tanyakan pada diri Anda apa yang akan terjadi jika Anda tidak memeriksa ponsel setiap kali Anda mendengar pemberitahuan. Anda mungkin melewatkan lebih banyak hal dalam kehidupan nyata daripada dengan apa pun yang terjadi di aplikasi Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *